BARANG SAMPAI BARU BAYAR – GARANSI UANG KEMBALI JIKA PESANAN TIDAK SAMPAI

Jumat, 26 Agustus 2016

Benarkah Penderita Luka Diabetes Tidak Bisa Sembuh ?

Selamat datang dan terimakasih sudah berkunjung di blog kesehatan InfoProdukGreenWorld.BlogSpot.Co.Id.

Benarkah Penderita Luka Diabetes Tidak Bisa Sembuh ?

Benarkah Penderita Luka Diabetes Tidak Bisa Sembuh ?

Luka diabetes tidak bisa sembuh - Pada tahun 2030, diperkirakan bahwa lebih dari 550 juta orang di seluruh dunia akan menderita penyakit diabetes. Sekitar 25% dari penderita diabetes tersebut diperkirakan akan mengalami luka pada bagian kaki selama hidup mereka, yang sering membutuhkan perawatan canggih untuk mencegah komplikasi.

Kurangnya sirkulasi pada ekstremitas dapat mengakibatkan berkurangnya pasokan oksigen dan nutrisi ke jaringan tubuh dan saraf, yang diperlukan untuk penyembuhan. Seiring waktu, saraf di daerah ini dapat menjadi rusak, penurunan sensasi nyeri, suhu dan sentuhan, membuat pasien rentan terhadap cedera yang pada akhirnya dapat menyebabkan adanya luka di bagian kaki.

Baca juga : Obat Luka Diabetes

Untuk pasien diabetes, setiap luka adalah masalah kesehatan dan membutuhkan perhatian segera. Yang paling umum dua jenis yang luka yang berasal dari luar dan luka asal internal. Karena neuropati perifer, luka yang berasal dari luar, seperti luka kulit, luka bakar, benjol dan memar, mungkin sering tidak diketahui oleh pasien diabetes.

Jika luka luar tidak diketahui untuk beberapa waktu, pengobatan tertunda dapat menempatkan pasien pada risiko komplikasi lebih lanjut. Luka asal internal, seperti borok kulit , kuku tumbuh ke dalam atau kapalan, dapat menyebabkan kerusakan kulit dan jaringan di sekitarnya, meningkatkan risiko infeksi bakteri.

Tanda yang paling terlihat dari ulkus kaki serius adalah jaringan hitam (disebut eschar) sekitar ulkus. Ini membentuk karena tidak adanya aliran darah yang sehat ke daerah sekitar ulkus. Parsial atau lengkap gangren, yang mengacu pada kematian jaringan akibat infeksi, dapat muncul di sekitar ulkus. Dalam hal ini, debit berbau, nyeri, dan mati rasa dapat terjadi.

Untuk luka diabetes sendiri sebenarnya dapat disembuhkan, hanya saja pada kebanyakan kasus memerlukan waktu yang lumayan lama. Sirkulasi darah yang buruk adalah suatu bentuk penyakit pembuluh darah di mana darah tidak mengalir ke kaki Anda secara efisien. sirkulasi yang buruk juga dapat membuat luka diabetes lebih sulit sembuh.

Kadar glukosa yang tinggi dapat memperlambat proses penyembuhan luka kaki diabetes yang terinfeksi, sehingga manajemen gula darah sangat penting. Orang dengan diabetes tipe 2 sering memiliki waktu yang sulit melawan infeksi dari luka diabetes.

Pengobatan perawatan luka diabetes dengan segera sangat penting bagi penderita diabetes, karena infeksi dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius. Selalu mendiskusikan segala keprihatinan yang mungkin Anda miliki dengan dokter Anda dan / atau ahli penyakit kaki, bahkan untuk perawatan luka ringan dan retak kulit. Mengobati luka bahkan kecil sebagai darurat jika Anda memiliki diabetes.

Catatan : Tidak penting seberapa parahnya penyakti Anda, yang terpenting adalah kita terus berusaha !!!

Baca juga :





Benarkah Penderita Luka Diabetes Tidak Bisa Sembuh ?

Kamis, 11 Agustus 2016

Benarkah Jahe Bermanfaat Bagi Penderita Penyakit Rematik ?

Selamat datang dan terimakasih sudah berkunjung di blog kesehatan InfoProdukGreenWorld.BlogSpot.Co.Id.

Benarkah Jahe Bermanfaat Bagi Penderita Penyakit Rematik ?

Benarkah Jahe Bermanfaat Bagi Penderita Penyakit Rematik ?

Manfaat Jahe Bagi Penderita Penyakit Rematik - Jahe ? Ya jahe, siapa yang tidak kenal dengan jenis tanaman yang satu ini, hampir semua orang pasti mengetahuinya. Jahe adalah tanaman rempah-rempah yang telah digunakan sejak ratusan tahun, sering digunakan sebagai bahan masakan ataupun sebagai bahan obat-obatan tertentu.

Rasa hangat dan pedas yang dihasilkan dari tanaman ini membuat jahe sendiri dikenal begitu luas di beberapa negara. Tanaman jahe di dunia tersebar di daerah tropis, di benua Asia dan Kepulauan Pasifik. Akhir-akhir ini jahe dikembangkan di Jamaica, Brazil, Hawai, Afrika, India, China dan Jepang, Filipina, Australia, Selandia Baru, Thailand dan Indonesia.


Jahe memiliki sejarah panjang yang sering digunakan dalam berbagai bentuk obat tradisional / alternatif. Telah digunakan untuk membantu pencernaan, mengurangi mual dan membantu melawan flu dan pilek.

Selain beberapa kondisi diatas, berita terbaru menyebutkan bahwa tanaman obat herbal jahe ini juga bermanfaat bagi mereka yang saat ini menderita kondisi penyakit rematik. Benarkah ?

Jeha digunakan dalam pengobatan Asia selama berabad-abad, jahe telah terbukti memiliki sifat anti-inflamasi mirip dengan ibuprofen dan COX-2 inhibitor seperti celecoxib (Celebrex). Jahe juga menekan leukotrien (molekul inflamasi) dan matikan gen inflamasi tertentu, berpotensi sehingga lebih efektif daripada obat penghilang rasa sakit konvensional.

Dalam 2012 studi in vitro, ekstrak jahe khusus yang disebut Eurovita Ekstrak 77 reaksi inflamasi berkurang di RA sel sinovial seefektif steroid. Jahe juga telah dipelajari untuk OA. Dalam satu percobaan lebih dari 200 pasien, Eurovita Ekstrak 77 ditingkatkan nyeri OA setelah berdiri dan berjalan.

Studi laboratorium telah menunjukkan bahwa manfaat jahe berasal dari beberapa senyawa yang berbeda, termasuk gingerol dan shogaols. Senyawa ini memiliki keduanya anti-inflamasi dan anti-oksidan. Sifat anti-inflamasi tampaknya untuk membantu mengurangi rasa sakit dan meningkatkan fungsi untuk semua jenis arthritis. Senyawa dalam jahe dapat berfungsi sebagai COX-2 inhibitor, cara yang sama seperti obat yang umum untuk rheumatoid arthritis atau psoriasis arthritis.

Sementara itu menurut laman www.livestrong.com, jahe dapat membantu mengurangi nyeri sendi untuk beberapa jenis arthritis seperti rheumatoid arthritis ( rematik ) dan osteoarthritis. Beberapa studi kecil, seperti sebuah studi dalam jurnal 2001 "Arthritis & Rheumatism," telah menemukan bahwa menggunakan jahe untuk mengurangi rasa sakit radang sendi lebih efektif daripada menggunakan plasebo.

Beberapa penelitian laboratorium dan hewan telah menemukan bahwa ekstrak jahe dapat mengurangi produksi beberapa zat kimia (termasuk leukotrien) yang mempromosikan peradangan sendi. Jahe juga mengandung salisilat, yang mengubah tubuh Anda menjadi zat kimia yang disebut asam salisilat. Asam salisilat mencegah saraf Anda membuat prostaglandin tertentu dan ini memudahkan rasa sakit dan ketidaknyamanan.

Jahe dapat dikonsumsi dalam bentuk utuh atau bubuk dalam dosis 2 sampai 4 gram sehari. Atau, 2 sampai 4 gram ekstrak jahe, jus atau teh dapat diambil dua kali per hari. Anda juga dapat menerapkan minyak jahe atau seluruh akar topikal atau membuat kompres hangat untuk menempatkan pada sendi yang meradang.

Source :
  • http://www.livestrong.com/article/422477-is-ginger-good-for-arthritis/
  • http://www.arthritisresearchuk.org/arthritis-information/complementary-and-alternative-medicines/cam-report/complementary-medicines-for-osteoarthritis/ginger.aspx
Baca juga artikel lainnya :


Benarkah Jahe Bermanfaat Bagi Penderita Penyakit Rematik ?

Unordered List


VIG POWER CAPSULE

Alamat

Perum Nyantong Permai Blok C No.3 Tawang, Kota Tasikmalaya, Jawa Barat

Melayani Konsultasi dan Pemesanan : 0822.1849.9888 (SMS & TLP) Pin BB : 21A1047C
Diberdayakan oleh Blogger.

Prof. Li Deming PHD

Prof. Li Deming PHD
Presiden Direktur Perusahaan Green World Group